Tabrak JPO Jalan Tol Jakarta-BSD, Sopir Truk Tak Punya SIM

TEMPO.CO, Jakarta – Pengemudi truk pengangkut crane yang menabrak jembatan penyeberangan orang (JPO) di kilometer 7,2 jalan tol lingkar luar Jakarta-Bumi Serpong Damai ternyata tak memiliki surat izin mengemudi. Truk yang melaju dari arah Serpong, Tangerang Selatan, menuju Serang, Banten, itu merubuhkan JPO. Seketika itu, hal tersebut mengganggu lalu lintas dua arah.

“Truk (merek) Fuso yang dikemudikan Marsan Simbolon, 34 tahun, melaju di jalur 1 dan menabrak JPO,” ujar Kepala Subdirektorat Penegakan Hukum Polda Metro Jaya Ajun Komisaris Besar Budiyanto lewat pesan tertulis, Senin, 16 Mei 2016.

Kata Budiyanto, insiden tabrakan truk bernomor polisi B 9026 UEA itu terjadi pada Minggu malam, 15 Mei 2016, pukul 21.55 WIB. “Tepatnya di depan jalur masuk rest area Jombang, Kelurahan Sawah Baru, Ciputat, Tangerang Selatan.”

Baca Juga:  Kendaraan Diputar Balik di Gerbang Tol Merak Capai Ribuan

Marsan, ujar Budiyanto, tak memiliki surat izin mengemudi dan pernah ditilang oleh Polisi Lalu Lintas Kepolisian Daerah Jawa Barat pada 2015. Namun tidak ada tindak lanjut. “Dia dan kernetnya sudah diamankan ke Markas Kepolisian Resor Tangerang Selatan.”

Dia mengatakan polisi sudah menempatkan personel di lokasi untuk membantu pengalihan lalu lintas. “Petugas (PT) Marga Jasa mengevakuasi JPO pukul 02.55 dengan dua unit mobil crane,” tutur Budiyanto.

Aktivitas lalu lintas di dua arah berlawanan jalan tol tersebut lumpuh sementara. Petugas pun melakukan sejumlah pengalihan arus lalu lintas arah Jakarta menuju Serpong, maupun sebaliknya. Dari laporan tertulis Budiyanto, tak ada korban jiwa dari insiden tersebut.

Baca Juga:  Pemkab Tuba Kembali Salurkan Bantuan Sembako

YOHANES PASKALIS

Sumber : tempo.co