Misi Pemerintah di Balik Aksi Ngutang Tutup Defisit

BeritaTransparansi.co.id – Pemerintah pada tahun 2020 tetap mendesain Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) defisit. Dalam RAPBN 2020, anggaran belanja lebih besar daripada pendapatan negara.

Dengan begitu, pemerintah tetap menerbitkan utang demi menambal angka defisit tersebut. Namun demikian, Direktur Surat Utang Negara Loto Srinaita Ginting mengatakan, ada misi tertentu di balik keputusan desain APBN yang masih defisit, yaitu mengembangkan pasar keuangan dalam negeri.

“Alasan lainnya adalah utang sebagai alat untuk pengembangan pasar keuangan,” kata Loto, Jakarta, Rabu (19/6/2019), dilansir dari detikcom

Pemerintah pada tahun 2020, masih tetap menambal defisit anggaran melalui sumber pembiayaan utang dengan menerbitkan Surat Berharga Negara (SBN).

Bahkan, sumber pembiayaan itu akan lebih difokuskan di dalam negeri. Hal ini sejalan dengan upaya memperluas basis investor obligasi dalam negeri dan pendalaman pasar obligasi pemerintah, serta untuk meminimalkan volatilitas global dan menjaga stabilitas.

Adapun, alasan lain pemerintah tetap mendesain APBN defisit untuk menjaga pertumbuhan dan menghindari timbulnya beban pembangunan lebih besar lagi di masa depan (opportunity loss).

“Dengan menggunakan pembiayaan utang sebagai alat, pemerintah memiliki kemampuan lebih dalam memenuhi kebutuhan belanja di sektor prioritas, yaitu pendidikan, kesehatan, infrastruktur, dan perlindungan sosial, termasuk melalui transfer ke daerah yang mendukung kuatnya fundamental ekonomi dan kesejahteraan yang berkelanjutan,” ungkap dia. (KI)