28 Reka Adegan Pembunuhan 1 Keluarga Dilakukan Samin Saat Rekontruksi

BeritaTransparansi.co.id, Serang – Samin (29), pelaku pembantai satu keluarga di Kampung Gegeneng, Desa Sukadalem, Kecamatan Waringinkurung, Kabupaten Serang, Banten pada Selasa 13 Agustus 2019 lalu, hari ini memeragakan 28 reka adegan pembunuhan yang dilakukannya di Mapolres Serang Kota, Senin (26/8/2019).

Kejadian berdarah itu, mengakibatkan dua orang penghuni rumah kehilangan nyawa, Rustiandi (33) dan putranya A yang baru bersusia 4 tahun. Sedangkan istrinya, Siti Sa’diyah (24) mengalami luka tusuk dibagian punggungnya.

“Rekonstruksi sesuai prolog 28 adegan. Sengaja kita gelar untuk memperlihatkan setiap kegiatan sesuai dengan waktu dan tempat yang dilakukan pelaku, sehingga menyebabkan dua orang meninggal,” kata Kabid Humas Polda Banten, Kombes Pol Edy Sumardi, ditemui usai melakukan rekonstruksi di Mapolres Serang Kota, Senin (26/08/2019).

Baca Juga:  KI Kalbar Studi Banding ke KI Banten Bicarakan Soal PSI

Rekonstruksi sengaja digelar di Mapolres Serang, selain demi keamanan pelaku dari amuk massa, juga memghargai perasaan keluarga korban yang memang penduduk asli Kampung Gegeneng.

“Dalam rangka memberikan rasa aman pelaku untuk bisa lakukan rekonstruksi. Tanpa mengurangi fakta hasil penyidikan oleh penyidik,” terangnya. 

Samin Melakukan Reka Ulang Adegan Yang Terakhir Ketika Ia mengendarai Sepeda Motornya Untuk Pulang Sehabis Membunuh 1 Keluarga

Seluruh korban, baik korban jiwa yakni Rustiandi dan putranya berinisial A, maupun korban luka bernama Siti Sa’diyah diperankan oleh pemeran pengganti. Alasannya, kondisi Siti yang sedang dalam masa pemulihan paska operasi luka sobek di bibir hingga pipi kirinya, belum memungkinkan keluar rumah.

Pemeran pengganti diperankan oleh anggota kepolisian dari Satreskrim Polres Serang Kota. Baik pelaku maupun pemeran pengganti mengikuti arahan dari naskah yang telah disusun oleh penyidik dari Satreskrim Polres Serang Kota dan pelaku yang bernama Samin.

Baca Juga:  Menpan RB Resmikan Mall Pelayanan Publik Pemkab Tulangbawang

“Sampai saat ini sesuai penyelidikan. Alat bukti cukup. Tidak melibatkan korban, kita gunakan peran pengganti,” jelasnya.

Kotoran manusia yang ada diruang keluarga rumah korban, hingga kini belum diketahui asal muasalnya dan masih menjadi misteri. Edy berjanji akan mengungkapnya sesegera mungkin.

Pihaknya pun mengaku belum mengkonfrontir antara saksi korban dengan pelaku, untuk menyamakan kronologis pembantaian satu keluarga. Lantaran saksi korban masih dalam tahap penyembuhan usai menjalani operasi dan  pengobatan luka tusuknya.

“Salah satu bentuk rekonstruksi sinkronisasi berita acara dan keterangan lain. Kotoran manusia kita lakukan permintaan laboratorium belum keluar,” ujarnya. (0KI)